Tuesday, 5 March 2013

Awak Sayang Saya Tak?

Salam pertemuan buat pembaca sekalian. Alhamdulillah masih diberi ruang untuk berkongsi sedikit cerita dengan sahabat semua. Hari ini saya merasakan hari yang ada sejarah buat saya. Memberi senyum sinis sambil hati mencorak rasa manis. Ish sastera bunyinya. Jangan risau dengan bahasa yang saya gunakan. Insya Allah saya yakin sahabat pembaca sekalian masih memahami bicara saya ini.

Beberapa tahun lepas, saya berkesempatan menghadiri sebuah program yang saya rasakan hebat dalam bahasa sekrang Gojes..Hehehe..Rupanya Allah mengaturkan saya tentang sesuatu pada program ini. Bagi kita mungkin biasa-biasa sahaja tetapi ada yang luar biasanya. Pahit di awalnya tapi manis diakhirnya..moga terus berkekalan.

Kami dipecahkan di dalam kumpulan kecil. Kembali menggamit kenangan dulu-dulu. Bermula dari ini ada cerita yang masih tersimpan. Hehehehe. Permainan dimulakan oleh abang-abang dan kakak-kakak fasi.(abang ke? Kakak ke?) . Selang aktiviti seterusnya..kini tiba dengan permainan yang baru. Mereka namakan permainan ini “Awak Sayang Saya Tak?”. Agak terkedu dan terkejut saya mendengar nama slot permainan ini. Susah juga untuk memahaminya. Biasalah bagi pasangan yang sedang, pernah atau akan bercinta pasti akan melalui frasa ayat ini. Tetapi saya…ehmmmmmmmmmm…

Fasi-fasi meminta kami berada di dalam bulatan yang besar. Jangan risau walau berada di dalam bulatan yang besar kami masih menjaga batasan pergaulan antara yang bukan mahram kami. Aktiviti nya mudah setiap orang yang dipilih harus bertanya kepada seorang rakannya yang berada di dalam bulatan itu dengan soalan ~ “Awak sayang saya tak?”. Sekiranya mereka menjawab ya nyatakan sebabnya dan sekiranya tidak juga harus menyatakan sebabnya. Dan adalah arahan yang seterusnya.

Saya terfikir sejenak. “Alamak bagaimana kalau ada budak perempuan yang datang dekat aku pastu tanya aku macam tue. Ish3”. Perasannya saya. Macamlah ada orang yang akan bertanya soalan begitu kepada saya. Ya. Bagaimana agaknya jika sahabat berada di dalam permainan ini? Permainan dimulakan! Setiap kesalahan ada dendanya. Fasi memanggil seorang wanita bertudung litup, ayu gayanya persis Muslimah solehah. Dia terpinga-pinga. Terkedu dan seolah-seolah tidak tahu membuat apa. Dia mengelilingi bulatan itu mencari ‘sahabat’ untuk di soal dengan soalan itu.

Muka saya masih selamba. Cuma kesian kepada gadis itu. Nanti mungkin ada yang berfikiran negatif kepadanya walau hakikat ia cuma permainan. Saya ulangi ia hanya permainan. Dia melangkah dan terus melangkah…dan akhirnya langkahnya terhenti. “Saya pilih dia.” Kata gadis itu tersipu-sipu malu. Suasana terdiam. Gadis itu terus mengajukan soalannya… “Err….awak sayang saya tak.”.

“Gulp”. Bagaimana untuk menjawab soalan ini, sedangkan kita tidak langsung mengenali dia. Bersahabat belumpun berkenalan. Suami isteri? Jauh sekali. Saudara seagama.Ya. “Heeeeeeee..” Hanya senyum panjang yang terukir di pipi. Andainya ada jawapan pada persoalan itu sudah tentu akan dinukilkan. Sahabat yang lain memerhati.

**********

Daripada Abu Hurairah r.a. yang maksudnya, bahawasanya  ada seorang lelaki yang pergi menziarahi saudaranya yakni sahabatnya di sebuah kampung yang lain. Lalu Allah menyuruh seorang malaikat untuk memerhatinya di dalam perjalanan. Lalu malaikat itu bertanya kepada lelaki itu, “Hendak ke mana engkau?” Lelaki tersebut menjawab, “Aku hendak menemui seorang sahabatku di kampung itu”. Malaikat bertanya lagi, “Adakah bagimu bumi kepadanya yang engkau mengharap balasan daripadanya?” Tidak, aku mencintainya kerana Allah SWT. Maka berkatalah malaikat itu kepadanya, “Bahawa sesungguhnya aku ini adalah utusan Allah kepada engkau. Bahawa sesungguhnya Allah SWT telah mencintaimu sebagaimana kamu mencintai dia kerana Allah”. (Hadith riwayat Muslim).

~Kadang-kadang pasangan bercinta selalu bertanya kepada pasangan mereka di antara mereka yang siapa yang lebih di sayangi atau dicintainya, awak ke atau saya? cth suami isteri.

Tapi apabila soalan ini ditujukan kepada para hukama, mereka menyatakan bahawa siapa yang lebih cinta dan sayangnya kepada Allah, maka dialah yang lebih cinta kepada pasangannya.~
Post a Comment